Harga Minyak Bangkit dari Titik Terendah Dalam 4 Tahun

minyak1.jpg

LinkJournal – Harga minyak bangkit dari level rendah empat tahun pada perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB). Namun, harga minyak tercatat turun selama tujuh minggu berturut-turut, terpanjang sejak 1986.

Dilansir dari CNBC, Sabtu (15/11/2014), harga minyak mentah berjangka AS, West Texas Intermediate ditutup naik US$ 1,61 menjadi US$ 75,82 per barel, usai berada pada setelah mencapai terendah empat tahun pada hari sebelumnya.

Harga minyak terus merosot akibat melimpahnya pasokan, dan di tengah spekulasi Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak Bumi (OPEC) tidak akan memangkas produksi minyak di pertemuan yang digelar 27 November 2014. WTI tercatat turun 2,2 persen pada pekan ini.

Badan Energi Internasional, yang biasanya menahan diri untuk memprediksi harga minyak, mengatakan dalam laporan bulanannya bahwa harga minyak bisa jatuh lebih jauh pada 2015.

"Kecuali ada gangguan pasokan baru, tekanan harga akan berlanjut hingga semester I 2015," tulis laporan IEA.

Harga minyak jenis Brent jatuh ke level terendah US$ 76,76 pada awal sesi, terendah sejak September 2010, sebelum naik $ 1,9 menjadi US$ 79,39 dalam perdagangan sore. Harga minyak Brent turun lebih dari 5 persen untuk minggu ini.

Sementara produsen top OPEC yaitu Arab Saudi belum memutuskan apakah akan memangkas produksi minyak atau tidak. Negara produsen minyak yang lebih kecil seperti Aljazair dan Venezuela mendukung perlunya tindakan untuk mendongkrak harga minyak.

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: